Dehidrasi dan Overhidrasi Sama Bahaya, Apa Saja Risikonya?

Tak Berkategori315 Dilihat

Losergeek.org.CO, Jakarta – Air memang berperan penting menjaga fungsi tubuh dan kesehatan secara keseluruhan. Namun, meminum terlalu banyak air dalam waktu singkat pada saat merasa dehidrasi ternyata juga bisa berbahaya bagi tubuh, bahkan menyebabkan kematian.

Dilansir Hindustan Times, konsultan penyakit dalam Rumah Sakit Fortis Escorts Faridabad, dr. Anurag Aggarwal, mengatakan keracunan air dan dehidrasi adalah kondisi yang timbul dari ketidakseimbangan cairan dan memahami efeknya penting untuk menjaga kesehatan. Keracunan air, juga dikenal sebagai overhidrasi, terjadi ketika orang minum air dalam jumlah berlebihan dan menyebabkan pengenceran elektrolit esensial dalam aliran darah.

Ketidakseimbangan akibat minum terlalu banyak air mengganggu keseimbangan halus yang mengakibatkan berbagai efek buruk. Gejala ringan overhidrasi termasuk sakit kepala, mual, dan kebingungan, yang dapat menjadi lebih parah seperti muntah, kejang, dan bahkan koma dalam kasus yang ekstrem.

Aggarwal melanjutkan ketidakseimbangan elektrolit kritis yang terjadi dengan cepat akan mengancam jiwa. Ketika kadar elektrolit menjadi sangat rendah, itu dapat menyebabkan kegagalan organ dan pembengkakan otak, yang mengakibatkan koma dan, akhirnya, kematian.

Penyebab dehidrasi
Sebaliknya, dehidrasi terjadi ketika tubuh kehilangan lebih banyak cairan daripada yang dibutuhkan, menyebabkan kekurangan air untuk mendukung fungsi tubuh yang normal. Aggarwal mengatakan dehidrasi dapat disebabkan faktor-faktor seperti keringat berlebih, diare, muntah, atau asupan cairan yang tidak memadai. 

Iklan

Gejala dehidrasi awal meliputi rasa haus, mulut kering, pusing, dan kelelahan, yang dapat berkembang menjadi komplikasi parah, termasuk kegagalan organ, jika tidak ditangani. Dehidrasi parah dapat menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit, gagal ginjal, dan komplikasi yang mengancam jiwa lainnya. Kondisi itu menimbulkan risiko yang signifikan, terutama kelompok rentan seperti bayi, lansia, dan pemilik penyakit kronis.

Aggarwal menyarankan untuk memperhatikan sinyal tubuh dan pastikan pendekatan hidrasi yang seimbang. Hindari asupan air yang berlebihan, terutama selama aktivitas fisik yang intens, dan tetap terhidrasi tanpa berlebihan. Jika tubuh menunjukkan gejala keracunan air atau dehidrasi yang parah, segera ke fasilitas medis karena intervensi yang tepat waktu dapat mencegah komplikasi yang mengancam jiwa.

Pilihan Editor: Cuaca Panas Membara, Hindari Dehidrasi dan Radang Tenggorokan



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *