Takut menjadi lajang bisa menimbulkan banyak kebiasaan tidak sehat, lalu kenapa?

Bisnis174 Dilihat

TEMPO.CO, Jakarta – Pikirkan tentang aspek positif kehidupan Lajang Ini membantu mengurangi rasa takut menjadi lajang. Karena menjadi lajang itu penting dan mengarah pada kehidupan yang bahagia dan memuaskan. Namun ketakutan yang kuat untuk menjadi lajang dapat menyebabkan perilaku tidak sehat, seperti menurunkan tingkat hubungan, katanya. Psikologi saat ini.

Berdasarkan halaman yang sama disebutkan, sebagian orang menganggap status lajang sebagai level yang harus dihindari dengan cara apa pun. Hal ini karena mereka tidak mengetahui kemungkinan untuk menjadi lajang. Bukti baru mendukung gagasan bahwa orang-orang mungkin berperilaku bertentangan dengan kepentingan terbaik mereka ketika mereka mengalami ketakutan yang kuat untuk melajang.

Para ahli telah mengidentifikasi beberapa ciri umum di antara orang-orang yang paling takut menjadi lajang. Misalnya saja orang merasa kesusahan jika tidak mempunyai pasangan. Mereka juga khawatir akan melajang sepanjang hidup mereka, dan merasa tertekan karena “sudah terlambat” untuk menemukan cinta jangka panjang.

Banyak orang yang takut menjadi lajang karena status mereka saat ini yang masih lajang, namun ada pula yang sangat takut menjadi lajang kini menjalin hubungan jangka panjang. Namun, kelompok pertama mungkin merasa dikucilkan karena mereka belum menikah. Sedangkan kelompok kedua khawatir akan adanya kemungkinan perpecahan.

Mereka tidak hanya ingin tetap menjalin hubungan, tetapi mereka mungkin memiliki motivasi yang kuat untuk menghindari melajang di masa depan.

Jadi mengapa rasa takut menjadi lajang menjadi masalah bagi banyak orang? Bukti yang terkumpul menunjukkan bahwa orang yang sangat termotivasi untuk menghindari kehidupan lajang mungkin terlibat dalam perilaku yang berbahaya bagi kesejahteraan mereka.

Telah di laporkan Psikologi hari ini Akhir pekan ini, beginilah ketakutan menjadi lajang memprediksi kecenderungan tidak sehat.

Baca Juga  Seorang staf Indonesia telah berhasil kembali dari Angola

1. Meningkatnya ketertarikan pada mantan pasangan

Pada dasarnya, kehilangan cinta bukanlah suatu masalah. Namun keasyikan yang berkepanjangan dengan mantan dapat membatasi ruang mental untuk pikiran-pikiran lain yang lebih positif. Hal ini dapat mengurangi energi yang seharusnya dicurahkan orang untuk berinvestasi dalam pengalaman lajang mereka.

Menjadi lajang menawarkan banyak kebebasan untuk mengeksplorasi dan mengembangkan minat baru. Keuntungan menjadi lajang bisa sangat besar untuk mengetahui apakah Anda sibuk dengan mantan.

2. Mendorong penyelesaian

iklan

Ketika orang didorong untuk menghindari kehidupan melajang, data menunjukkan bahwa mereka cenderung menurunkan standar mereka dan menerima hubungan yang kurang memuaskan. Menjadi tidak bahagia adalah satu hal. Namun rasa takut menjadi lajang menjadi masalah jika hal tersebut mendorong orang untuk tetap berada dalam hubungan yang penuh kekerasan secara emosional atau fisik.

3. Memprediksi keinginan untuk berhenti berhubungan seks

Terkait dengan anggapan bahwa rasa takut melajang membuat rindu dengan mantan pasangan, orang yang memiliki rasa takut melajang yang tinggi (terutama wanita) ingin berhenti berhubungan seks.

Seks terputus dapat dilihat sebagai peluang untuk menghidupkan kembali hubungan yang rusak, atau dari “tidak aktif” menjadi “aktif”. Namun menghidupkan kembali suatu hubungan akan lebih mungkin berhasil jika motivasinya bukan sekadar untuk melajang. Hal ini karena hubungan jangka panjang yang berkembang membutuhkan motivasi yang lebih nyata.

4. Jarak sosial dalam rangka pacaran berkurang

Di saat risiko COVID-19 meningkat, orang-orang yang memiliki ketakutan lebih besar terhadap kehidupan lajang lebih cenderung melakukan keintiman fisik dalam konteks kencan.

Dengan kata lain, meskipun kebanyakan orang mematuhi standar keselamatan, prospek berkencan bisa sangat menarik bagi orang-orang yang takut melajang. Bagi mereka, mungkin ada baiknya mempertaruhkan kesehatannya untuk bertemu seseorang.

Baca Juga  Citi Atikoh senang dapat mendukung Alam Ganjar di bawah kepemimpinan Anda.

Menjadi lajang bukanlah sebuah pengalaman. Penting untuk mengapresiasi perbedaan mendasar dari pengalaman melajang, terutama bagi individu yang takut hidup sebagai lajang.

Studi eksperimental menunjukkan bahwa menghabiskan waktu memikirkan aspek negatif dari menjadi lajang dapat menyebabkan rasa takut menjadi lajang. Meski memikirkan aspek positifnya bukanlah penyebab kekhawatiran tersebut.

Pilihan Editor: Sologami: Berkomitmen pada pernikahan, apa itu sologami?



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *