Israel telah menarik staf diplomatiknya dari Turki setelah dicap sebagai agresor oleh Erdogan.

Bisnis192 Dilihat

TEMPO.CO, JakartaIsrael Pada hari Sabtu, staf diplomatiknya dari Turki Setelah tipe resep presiden Erdoğan Dia mengutuk pemboman yang mengerikan itu. Gaza Serangan ini menewaskan lebih dari 8.000 warga Palestina, setengah dari mereka adalah anak-anak.

Keputusan tersebut memberikan pukulan besar terhadap upaya kedua belah pihak untuk memulihkan hubungan politik dan ekonomi setelah satu dekade membeku.

Israel dan Turki – negara mayoritas Muslim yang merupakan kubu NATO di Timur Tengah – sepakat tahun lalu untuk mengangkat kembali duta besar mereka.

Kedua negara kembali melanjutkan diskusi mengenai proyek jalur transmisi gas alam yang didukung Amerika Serikat, yang dapat menjadi landasan kedekatan dan kerja sama berkelanjutan di tahun-tahun mendatang.

Serangan mendadak yang dilakukan kelompok militan Hamas pada 7 Oktober menewaskan 1.400 orang dan menyandera lebih dari 220 orang.

Partai Islam pimpinan Erdogan mengadakan rapat umum besar-besaran di Istanbul pada hari Sabtu, yang menurut presiden dihadiri oleh sekitar 1,5 juta orang.

“Israel, kalianlah penjajahnya,” ujarnya di hadapan lautan pendukung yang mengibarkan bendera Turki dan Palestina.

Dia menuduh pemerintah Israel berperilaku seperti “penjahat perang” dan berusaha “memusnahkan” warga Palestina.

“Tentu saja, setiap negara berhak membela diri. Namun di manakah keadilan dalam kasus ini? Tidak ada keadilan – yang ada hanyalah pembantaian brutal yang terjadi di Gaza.

Setelah Erdogan menyelesaikan pidatonya, Israel memerintahkan pemulangan seluruh staf diplomatik dari Turki.

“Mengingat pernyataan keras dari Turki, saya telah memerintahkan kembalinya misi diplomatik di sana untuk menilai kembali hubungan antara Israel dan Turki,” kata Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen dalam sebuah pernyataan.

iklan

Selama dua dekade berkuasa, Erdogan berada di garis depan dalam membela hak-hak Palestina.

Baca Juga  Ribuan masyarakat antusias menyaksikan Gema Takbir Jogja 2024.

Dia mengambil pendekatan yang lebih hati-hati pada hari-hari pertama setelah serangan Hamas pada 7 Oktober. Namun isu ini menjadi lebih vokal karena jumlah korban tewas yang dilaporkan akibat respons militer Israel terus meningkat.

Pada rapat umum hari Sabtu, Erdogan mengatakan Israel adalah “pendukung di kawasan” yang digunakan oleh negara-negara Barat untuk menegaskan kekuasaan mereka di Timur Tengah.

“Barat adalah penyebab utama pembantaian di Gaza,” kata Erdogan.

Jika kita mengesampingkan suara hati nurani… pembantaian di Gaza sepenuhnya merupakan ulah Barat.

Dan sekutu-sekutu Israel menuduh umat Kristen menciptakan “suasana perang salib” yang mengadu domba umat Kristen dengan umat Islam. “Dengarkan seruan kami untuk berdialog,” kata Erdogan. “Tidak ada ruginya dalam perdamaian yang adil.”

Pidato Erdogan menyusul protes pro-Palestina yang dilakukan kelompok sayap kanan dan konservatif Islam selama berhari-hari di Istanbul dan kota-kota besar lainnya.

Pilihan Editor: Erdogan Mengingatkan Israel untuk Mengakhiri Serangan di Gaza: Hentikan Kegilaan Ini!

Al Arab



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *