Hong Kong berupaya untuk mendapatkan kembali masa mudanya yang terpinggirkan.

Bisnis188 Dilihat

Oleh: Paul WC Wong, Seorang psikolog klinis terdaftar dan peneliti klinis di Universitas Hong Kong dalam bidang pencegahan bunuh diri, perkembangan remaja yang positif, dan interaksi manusia-hewan.

Hong Kong yang menua harus mengakhiri isolasi sosial terhadap generasi mudanya yang jumlahnya tidak proporsional. Beberapa upaya menunjukkan harapan.

Populasi Hong Kong yang terus bertambah menghadapi dua tantangan mendesak: masyarakat yang menua dengan cepat dan tingkat kelahiran yang sangat rendah.

Di tahun Angka kelahiran sebesar 0,77 kelahiran pada tahun 2021 jauh di bawah angka penggantian sebesar 2,1. Namun, kota ini memiliki angka harapan hidup tertinggi di dunia pada tahun 2022, dengan rata-rata 81,3 tahun untuk pria dan 87,2 tahun untuk wanita.

Di saat masyarakat Hong Kong membutuhkan kontribusi generasi mudanya agar tetap bersemangat, sejumlah besar generasi muda memilih migrasi sosial. “Hikikomori” muncul sebagai isu yang serius. Hikikomori merupakan fenomena dimana individu, terutama generasi muda, menarik diri dari masyarakat dan sering berdiam diri di dalam rumah dalam jangka waktu yang lama. Perilaku ini ditandai dengan meningkatnya kecemasan sosial, berkurangnya efikasi diri, dan keengganan yang kuat untuk berpartisipasi dalam masyarakat.

Hal ini berkontribusi terhadap kesepian, ketidakhadiran di sekolah dan pengangguran, seperti generasi muda yang bekerja, mengenyam pendidikan atau pelatihan, dan di Tiongkok “tidur di sekitar”, yang merupakan gerakan untuk menghindari tekanan sosial dan berprestasi berlebihan. .

Tanpa populasi pemuda yang besar dan aktif, Hong Kong akan mengalami penurunan populasi yang cepat, yang akan membayangi prospek keuangan dan ekonomi serta keberlanjutannya secara keseluruhan.

Hikikomori mempengaruhi sekitar 2 hingga 3 persen orang dewasa muda di Hong Kong, Korea Selatan, dan beberapa negara Eropa seperti Finlandia, Perancis, dan Belanda.

Baca Juga  Jokowi menerima kunjungan Surya Paloh di Istana Negara malam ini.

Fenomena ini paling nyata terjadi di Jepang, dimana generasi pertama generasi muda yang terpinggirkan secara sosial sedang memasuki usia paruh baya. Ketika banyak orang tua di Jepang pensiun atau meninggal, negara ini menghadapi tantangan besar dalam mengintegrasikan kembali sebagian besar penduduk yang tidak berpendidikan dan tidak berpendidikan ke dalam masyarakat.

Di tahun Pada tahun 2019, 610.000 orang berusia antara 40 dan 65 tahun di Jepang telah mengalami hikikomori, dibandingkan dengan 541.000 orang berusia 15 hingga 39 tahun.

Kurangnya program pencegahan dan intervensi berbasis bukti yang mampu mengatasi perilaku penarikan sosial yang kronis. Meskipun masuk akal untuk berasumsi bahwa kuliah umum dan program lokakarya orang tua dapat meningkatkan kesadaran dan membantu remaja yang mengalami trauma, namun hal tersebut belum dilaksanakan.

Intervensi untuk memotivasi dan melibatkan generasi muda yang menderita pengucilan sosial kronis sangatlah penting setelah rujukan. Sejak tahun 2010, para peneliti telah mengembangkan, menguji dan mengevaluasi program intervensi komprehensif yang dikenal sebagai Regain Momentum.

Program ini mencakup kunjungan rumah, kerja kasus, kerja kelompok, dukungan karir transisi, dan intervensi dengan bantuan anjing, semuanya dirancang untuk mengintegrasikan generasi muda ke dalam komunitas mereka.

Dalam sebuah penelitian terhadap 125 remaja yang memiliki perilaku menarik diri dari kehidupan sosial dalam jangka panjang, 75 persen memberikan tanggapan positif, mendapatkan pekerjaan penuh waktu (28,8 persen) atau paruh waktu (11,2 persen), dan 35,2 persen melanjutkan pendidikan.

Studi ini mengidentifikasi hasil yang signifikan, termasuk pengurangan perilaku antisosial, pengurangan kecemasan sosial, dan peningkatan harga diri dan kepercayaan diri.

Namun program ini menghadapi tantangan, khususnya waktu yang dibutuhkan untuk melibatkan kaum muda dibandingkan dengan layanan pemuda lainnya.

Baca Juga  6 buah manis termahal dan terkenal di dunia

Meskipun terdapat tantangan, program ini menunjukkan respons yang menjanjikan di Hong Kong dan negara-negara lain.

Dengan upaya multidisiplin yang tepat waktu dan sabar, remaja yang mengalami kekurangan ini dapat diidentifikasi dan dikembalikan ke aktivitas normal sehari-hari.

Beberapa proyek lain menunjukkan potensi dan telah melewati tahap percontohan.

Inisiatif Hong Kong melibatkan kemitraan antara organisasi non-pemerintah dan universitas. Hal ini memungkinkan mahasiswa untuk bekerja di pusat perawatan lansia atau rehabilitasi sambil mengejar Diploma Studi Kesehatan (Perawatan Kesehatan Masyarakat). Setelah selesai, pemerintah akan mengembalikan biaya sekolah mereka.

Inisiatif-inisiatif tersebut mempersiapkan generasi muda untuk menjadi pengasuh di masa depan dan memberikan wawasan mengenai perspektif mereka mengenai penuaan, yang dapat membantu membentuk kebijakan masa depan mengenai pengasuhan.

Ada juga perkembangan positif di Korea Selatan, dimana pemerintah berencana menerapkan kebijakan dengan menggunakan data besar dari kantor-kantor pemerintah untuk mengidentifikasi dan secara proaktif menjangkau kaum muda yang terpinggirkan secara sosial.

Kebijakan-kebijakan ini bertujuan untuk meningkatkan kesehatan mental dan mengurangi perasaan kesepian di antara individu yang terkena dampak. Pemerintah akan memberikan subsidi hidup, kesehatan dan pendidikan selama satu tahun bagi kaum muda ini agar menjadi bagian yang efektif dari masyarakat.

Fenomena hikikomori, jika belum dikenali dan dipelajari dalam budaya non-Jepang, dapat mengakibatkan kurangnya keterampilan dan sumber daya di kalangan generasi mendatang.

Awalnya diterbitkan di bawah Creative Commons oleh 360info™.

*) Penafian

Artikel yang dipublikasikan di bagian “Pandangan dan Cerita Anda” di situs en.tempo.co adalah opini pribadi yang ditulis oleh pihak ketiga dan mungkin tidak sesuai atau sesuai dengan posisi resmi en.tempo.co.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *