Fakta grup Fifty Fifty yang pernah berselisih dengan agensi ATTRAKT

Bisnis274 Dilihat

TEMPO.CO, Jakarta – Baru-baru ini, nama grup asal Korea Selatan Lima puluh lima puluh Hal tersebut menjadi sorotan publik di media sosial, khususnya di kalangan pecinta musik K-Pop. Pasalnya grup yang populer dengan lagu ‘Cupid’ ini sedang berselisih dengan agensi ATTRAKT.

Kabar terbaru yang melibatkan grup beranggotakan empat orang ini adalah penolakan Pengadilan Distrik Pusat Seoul terhadap permintaan 50.500 untuk mengakhiri kontrak eksklusifnya dengan ATTRAKT. Putusan pengadilan yang dikeluarkan pada Senin, 28 Agustus 2023 menyatakan tidak ada alasan mendesak untuk menyetujui permintaan pemutusan kontrak.

Dengan demikian, Fifty Fifty masih dikuasai ATTRAKT. Namun, para anggota bersikeras bahwa mereka tidak akan kembali ke agensi mereka dan kemungkinan akan mengajukan banding atas keputusan tersebut. Di sisi lain, CEO ATTRAKT Jeon Hong Joon mengungkapkan bahwa ia akan segera meluncurkan girl grup baru dan telah menerima lebih dari 800 lagu.

Lantas, apa kebenaran kelompok lima puluh lima puluh yang diragukan dengan agensi tersebut? Lihat ringkasan data selengkapnya di bawah ini.

1. Terdiri dari empat anggota

Fifty Fifty merupakan girl grup asal Korea Selatan yang beranggotakan empat orang, Aran, Kina, Sana, dan Seo. Pada 18 November 2022, mereka meluncurkan mini album Lima puluh. Grup yang dibuat oleh agensi hiburan Itu menarik Ia mulai dikenal dunia internasional setelah merilis single bertajuk ‘Cupid’ yang dirilis di media sosial Tik Tok.

Dalam grup tersebut, Saena berperan sebagai leader, main dancer, dan subrapper. Kina akan bertanggung jawab sebagai rapper utama dan sub-vokalis. Sedangkan Sio berperan sebagai vokalis utama dan penari utama. Sedangkan Aran berperan sebagai vokalis utama, rapper utama dan McNee atau anggota termuda.

2. Lima puluh lima puluh arti nama dan nama penggemar

Mulai Profil K, nama grup lima puluh lima puluh berarti “50 vs 50” masing-masing “berakhir atau bermimpi” dan “realistis”. Mereka menyebut fansnya HUNNY atau HUNNIES. Arti nama fans adalah Hamsa Hamsa (50) + Huni/Huniis (50) = 100. Hunis sendiri merupakan singkatan dari angka 100 dan dalam bahasa Inggris berarti “madu”. Kata ini umumnya dipilih sebagai istilah sayang antara dua kekasih.

3. Dengan lagu ‘Cupid’ hingga viral Papan Iklan 100 Teratas

Fifty Fifty kembali hadir pada 24 Februari 2023 dengan perilisan albumnya. Pertama: Cupid Dengan lagu utama bertajuk ‘Cupid’. Saat itu, ‘Cupid’ direkam dalam dua versi, Korea dan Inggris, yang diberi judul ‘Cupid (TwinVer)’. Namun lambat laun lagu versi bahasa Inggris tersebut menjadi viral di media sosial Tik Tok.

Pada tanggal 28 Maret 2023, Billboard mengumumkan bahwa Fifty Fifty berhasil masuk dalam Billboard Hot 100 Song Date di No.100. Rekaman ini diterbitkan oleh FIFTY FIFTY dengan lagu ‘Cupid (TwinVer)’ atau versi bahasa Inggrisnya.

Dengan cara ini, grup produksi ATTRAKT ini menjadi grup K-pop keenam yang menduduki puncak Billboard Hot 100, setelah Wonder Girls, BTS, BLACKPINK, TWICE, dan NewJeans. Posisi puncak Fifty-Fifty di tangga lagu adalah ke-17 pada Mei 2023.

4. CEO ATTRAKT menelepon untuk menjual mobil promosi seharga lima puluh lima puluh

Dalam wawancara eksklusif dengan Hankyung, CEO ATTRAKT Jeon Hong Joon mengungkapkan perjuangannya untuk mempromosikan tim pertamanya. Ia menjual mobil tersebut dan mengatakan biaya acara musik tersebut tidak murah. Dia tidak pernah berpikir dia akan berhasil masuk ke tangga lagu Billboard karena dia tidak punya uang untuk pemasaran internasional.

“Saya bahkan tidak memikirkan papan reklame itu. “Kami tidak memiliki anggaran pemasaran internasional, jadi kami pergi ke label lokal dan meminta mereka untuk mendengarkan musik kami setidaknya sekali,” kata Jeon Hong Joon kepada Hankyung.

5. Lima puluh lima puluh konflik dengan lembaga

Pada bulan Juni 2023, ATTRAKT menuduh Fifty Fifty dibujuk secara ilegal untuk memutuskan kontrak eksklusif oleh CEO Givers, Ahn Sung Il. Fifty Fifty didakwa menjalin kontrak dengan perusahaan lain. Ahn Sung Il sebelumnya bekerja sebagai produser musik untuk Fifty Fifty. Selain menggugat Ahn Sung Il, ATTRAKT juga menggugat beberapa karyawan The Givers lainnya atas tuduhan penipuan, pelanggaran tugas, dan menghalangi bisnis.

Setelah itu, pada 19 Juni 2023, keempat member Fifty Fifty mengajukan penangguhan kontrak secara hukum kepada agensinya ATTRAKT. Pada Fifty-Fifty, ATTRAKT gagal memenuhi kewajiban kontraknya.

Perwakilan hukum Fifty Fifty juga mengungkapkan berbagai masalah yang mereka hadapi dengan badan tersebut, seperti penyelesaian yang tidak jelas dan upaya sepihak untuk menegakkan kontrak meskipun ada masalah kesehatan. Pengadilan akhirnya merekomendasikan mediasi antara kedua pihak.

iklan

Namun pada 16 Agustus 2023, anggota Fifty-Fifty menyatakan tidak menerima mediasi. Artinya perselisihan hukum mereka dengan ATTRAKT akan berlanjut ke pengadilan.

Pada hari Kamis, 17 Agustus 2023, Fifty Fifty resmi mengajukan tuntutan pidana terhadap CEO ATTRAKT atas pelanggaran kepercayaan dan kejahatan ekonomi spesifik lainnya.

Barun Law Firm dalam keterangan resminya membeberkan gugatan yang diajukan FIFTY FIFTY. Beberapa masalah keuangan terutama muncul dari pengalihan dana dan kewajiban antara kedua perusahaan yakni Star Crew Entertainment dan ATTRAKT.

Sebelum bergabung dengan ATTRAKT, Fifty Fifty berada di bawah Star Crow Entertainment Company. Perusahaan ini juga milik Jeon Hong Joon. Namun sebelum diluncurkan, Fifty Fifty dialihkan ke ATTRAKT.

Menurut Barun, Star Crew Entertainment milik Jeon Hong Jun awalnya menggunakan uang muka yang ia terima dari distributor albumnya untuk biaya yang tidak diungkapkan. Kemudian sertakan dalam biaya investasi girl grup tersebut berdasarkan namanya.

Dalam keterangannya juga terungkap bahwa ATTRAKT telah menyerahkan tanggung jawab pembayaran pendapatan lima puluh lima puluh. Dia menolak permintaan mereka untuk menangguhkan keabsahan kontrak eksklusif.

“CEO Jeon Hong Joon, yang melanggar kepercayaan melalui penyelewengan dana dan akuntansi keuangan, tidak akan dapat melanjutkan kontrak eksklusifnya dengan ATTRAKT Agency selama dia tetap memimpin ATTRAKT,” tambah Barun.

Setelah sidang lanjutan, pada Senin, 28 Agustus 2023, Pengadilan Negeri Pusat Seoul memutuskan menolak permintaan Fifty-Fifty untuk mengakhiri kontrak eksklusif dengan ATTRAKT. Pengadilan mengatakan tidak ada alasan mendesak untuk menyetujui permintaan girl grup K-pop tersebut untuk mengakhiri kontrak mereka saat ini dengan agensi tersebut.

Sulit untuk menyimpulkan bahwa ATTRAKT melanggar kewajibannya untuk melengkapi atau memberikan informasi penyelesaian, kata hakim.

Raden Putri | PROFIL K

Pilihan Editor: Fifty Fifty Dengan dicabutnya tuntutan, ATTRAKT mengumumkan rencana untuk membentuk girl grup baru.



Quoted From Many Source

Baca Juga  4 daerah dengan wabah polio di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *